PEACE PREVAILS

May peace prevails upon all beings on the earth and beyond. You may scroll down to browse the contents of this blog.

Tuesday, 27 May 2014

KENAPA SAYA SUKA BERKEBUN DI SABAH


Sabah, terutama Kota Kinabalu dan kawasan berdekatannya, menyediakan kekayaan rezeki mata yang boleh dizikir dan ditasbihkan dalam hati.
Bayu Laut China Selatan bekalkan tasbih alam yang kaya dengan sumber getaran tenaga yang sihat, jika kita tahu memanfaatkannya
Jeti bersejarah lokasi singgah dan jamah, untuk menghargai kekayaan dan kemewahan rezeki mata, lidah dan perut.
Nasi Pandang Ibu di Jeti Jesselton, tempat menzikirkan syukur atas rezeki kenyang.
Edible art, arca ikan goreng yang lazat.



Kota Kinabalu dari Bukit Bendera (bukan yang di Pulau Pinang!). Semakin pesat berubah, kaya dengan pelbagai drama sosial, ekonomi dan budaya yang boleh diteliti di celah-celah bangunannya.
Sinergi antara pem'bangun'nan kota 'jantan yang suka bersaing siapa punya paling tegak mencacak, dengan hamparan tasbih alam yang sentiasa sudi menadah, membasuh dan menatang.
Horizon Kota Kinabalu boleh mendiamkan kocak, melaras EQ (kepintaran emosi) dan memperkukuh SQ (kepintaran spiritual/kepercayaan)
Repositori seni visual. Persis bakul besar tempat menyimpan, mempamer, memulia, mensejahtera, melestari dan memasyarakatkan seni visual di Sabah.
Pohon besar di sebuah kebun bukit hasil benih yang ditanam oleh Allahyarham Dato' Yaman.
Mari kita sama-sama sedekahkan Al-Fatihah dan doakan kesejahteraan roh Allahyarham Dato' Yaman.
Tinggi mana pun menjalar ke langit, jangan lupa tanah dan bumi tenpat kita berpaksi.
Naik, tapi tak lupa tunduk mengadap bumi.
Spiral dan simbahan cahaya dari langit, di lobi antrium Balai Seni Lukis Sabah.
Landskap Kota Kinabalu yang sentiasa dibasuh bayu Laut China Selatan.
Levitasi dan tenaga menegak - menzikirkan getaran kreativiti.
Disambut perbarisan pokok yang taat memberi tabik pada sesiapa jua yang masuk ke kampus UMS.
Bangunan Sekolah Seni, kini sudah menjadi sebahagian dari Fakulti Kemanusiaan, Seni dan Warisan, UMS. Bumbung tinggi bertiang bulat seperti rumah tradisional beberapa suku kaum di Sabah, buat saya rasa seperti balik kampung dan berlapang hati.
Jasa arwah Zul, rakan bekas tukang kebun awal, tetap dikenang. Al-Fatihah untuk beliau.
Galeri kecil, tapi insyaAllah, akan melahirkan insan-insan berjiwa besar.
Kebun kecil di UMS. Yang menghidupkan sesebuah galeri bukanlah jasad kasarnya, tapi jiwa manusia yang berkebun dalamnya. Semai, tanam, baja, siram dan jagalah dengan limpahan kasih sayang, bukan permusuhan. Hebat macam mana pun sesebuah galeri dari segi fizikalnya, tapi jika para pekebunnya tidak sihat dari segi mental (IQ), emosi (EQ) dan spiritual (SQ), ia tidak akan menjadi kebun yang subur. Tanamkanlah kepercayaan yang kukuh (SQ), siramlah dengan emosi yang baik-baik seperti kasih sayang, keikhlasan, ketulusan, keceriaan, kegembiraan, keghairahan dsb. Paculah dengan kepintaran akal (IQ) dgn pemikiran terbuka dari pelbagai sumber ilmu.
InsyaAllah, akan jadi benih untuk bengkel yang lebih luas, selesa, selamat dan lengkap.
InsyaAllah, akan dilengkapkan dengan pelbagai teknologi visual yang lebih terkini, canggih dan hebat, termasuk pelbagai kamera HD digital (termasuk Gopro, sistem untuk rakaman dalam laut, dll), skrin rata dan lengkung, sistem tayangan cosmodome, projektor high luminance, crane yang canggih-canggih (termasuk alat terbang kawalan jauh untuk rakaman udara), teleskop, dll.
Kuliah bahasa kamera video dan suntingan oleh Fahmi, salah seorang tukang kebun di UMS, juga bekas pelajar kebun di UNIMAS.
Berkebun dengan Dr. Johari, Dr. Ismail (kini, Dekan Fakulti Pendidikan UMS) dan Ted (bekas Ketua Program Teknologi Seni Visual).
Along dan Zaime, dua lagi pekebun tegar di UMS. Semua pekebun ini memiliki kehebatan dan kepakaran tersendiri dalam bidang masing-masing. Yang penting, adalah mencari jalan membina sinergi yang inovatif, kreatif dan lestari antara pelbagai bidang atau cabang ilmu seni yang berbeza ini, agar dapat memacu penemuan-penemuan baru, serta memberi sumbangan yang lebih relevan dengan perkembangan serta tuntutan semasa dan akan datang. Yang perlu dielakkan adalah cakar-mencakar, rebut-merebut dan gasak-menggasak dalam mengeluarkan duri-duri takbur bidang masing-masing, yang hanya akan memisah-misah kekuatan yang ada, bukan menyatu. Along kini sedang buat Phd di UPSI, Zaime dipinjam ke Kolej Universiti Yayasan Sabah, Fuad juga sedang buat Phd. Ketiga-tiganya tukang kebun utama, ibarat tiang-sri yang menegak dan mengangkat sebuah rumah. Jika tiang-tiang ini takda, boleh tumbang. Jika mereka tak sekepala, kebun boleh kering. Doa saya untuk semua mereka. Sayang sekali, brader Mail (Dekan yang juga saya panggil 'Indiana Jones'), tukang kebun penyatu yang cool, kini sudah ke Fakulti Pendidikan. Dia dulu berfungsi sebagai bapa keluarga.Takpa, itu rezeki dia. Saya doakan dia dimurahkan rezeki yang baik-baik dunia akhirat, termasuk jadi Timbalan Naib Canselor. Saya doakan, kebun di UMS ni dapat menggamit pimpinan IQ, EQ dan SQ yang lain pula, seorang Prof. berkaliber yang dapat menyatukan kekuatan tukang-tukang kebun yang ada, persis tiang-tiang yang kukuh.
InsyaAllah, brader Prof. rakan saya ni akan naik lebih tinggi lagi.
Zaime, kini sedang menyiapkan Phdnya, dan sedang dipinjamkan ke Kolej Universiti Yayasan Sabah. Diangkutnya sekali ramai tukang-tukang kebun para pelapis pengamal seni visual muda kelahiran UMS. Kini, menjadi Ahli Lembaga Pembangunan Seni Visual Negara. Alhamdulillah. Tahniah. Saya doakan yang terbaik untuk segala yang diusahakan di Kolej Universiti. Namun, jangan lupa pada kebun di UMS. Ada rezeki, silalah kembali, kerana kekuatan anda diperlukan. Getaran darah Bajau dia ni kuat. Gunakanlah baik-baik, untuk mengekalkan ikatan silaturrahim, ikatan kasih-sayang sesama rakan-rakan (walau macam mana teruk dan hampeh pun rakan-rakan), dan untuk memacu seni visual di Sabah. Banyakkan kesabaran dan sangkaan baik, tingkatkan kemaafan, banyakkan kesyukuran, insyaAllah, lebih banyak kejayaan.  Jadilah jambatan yang molek antara Kuala Lumpur dengan Kota Kinabalu, antara Semenanjung dengan Sabah. Gitupun, tak perlu terlalu bergantung sangat pada segala yang dipusat, tak perlu banyak memukat hingga sendat dan ketat. Sabah itu sendiri sudah unik dan hebat. InsyaAllah, Sabah boleh menjadi satu lagi pusat seni visual yang aktif, dinamik dan bermanfaat, serta menjadi tumpuan alternatif, seperti yang berlaku di Pulau Pinang dan Melaka.
Seorang lagi tukang kebun, juga tiang penting, Fuad Bebit.
Bilik dia adalah lokasi singgah yang wajib. Along, tukang kebun penjaga Galeri Seni UMS, kini di UPSI sambung belajar. Saya doakan cepat siap dan kembali ke UMS. Rasa tak sempurna jika singgah ke UMS dia takda.
Fahmi (kiri, pensyarah), Amirul (kanan, calon sarjana) dan Alif (bekas pelajar), para tukang kebun muda. 
Adik-adik, bila keluar nanti, tanam CINTA.
Adik-adik, ke mana saja pergi, getarkan KASIH SAYANG.
Kampung Lotong di Keningau. Salah satu kekuatan, keunikan dan kedasyatan UMS adalah kursus yang membawa para pelajarnya keluar dari dinding bilik kuliah, terus ke lapangan bumi Sabah yang amat mewah dan kaya dengan khazanah alam semulajadi dan budayanya. Mereka bersinergi dengan komuniti. Ianya satu  keistimewaan yang perlu dihargai, diteruskan. Pengalaman yang ditimba dari kajian di lapangan sebegini adalah amat bernilai, jauh lebih hebat dari segala yang boleh dikutip dari buku dan kitab seni.
Hidup adalah perjalanan yang indah, berikan ia senyuman. Ini adalah jalan Kimanis yang membawa saya meredah dalam awan yang dingin, seolah-olah berada di alam lain.
Tasbih alam yang boleh membasuh segala toksid fikir dan rasa.
Jalan Kimanis merentas Banjaran Crocker yang boleh menjadi bekal zikir mata.
Selamat jalan Kota Kinabalu dan Sabah. InsyaAllah, saya akan kembali lagi.

Doa saya untuk kebun di UMS:


Sumber Manusia
1.1    
Penambahan tenaga pengajar dengan kelayakan Phd berdasarkanbidang-bidang yang berkaitan dengan program-program
(sedia ada dan baru).
1.2    
Penambahan kakitangan sokongan untuk ruang galeri dan bengkel, dll.
1.3    
Sinergi (bukan pengasingan) antara kepelbagaian kepakaran dalam beberapa cabang atau bidang seni yang ditawarkan. Setiap pensyarah dapat mengaitkan kepakaran masing-masing dan bersinergi dengan kepakaran lain yang ada pada rakan pensyarah lain. Ini membolehkan berlakunya penemuan sesuatu yang baru, inovatif, kreatif, lestari dan selaras dengan kekayaan khazanah semulajadi serta budaya di Sabah.
1.4
Dapatan dari ‘tracer study’ yang menggambarkan pencapaian objektif program yang memberangsangkan.

Kemudahan Infrastruktur, Fizikal, Peralatan & Perkakasan
2.1    
Memiliki bangunan galeri, lengkap dengan rak penyimpanan/storan hasil projek dan laci untuk simpananperalatan/perkakasan dan bahan untuk para pelajar; set pencahayaan, troli untuk pemindahan dan pengangkutan karya-karya catan. Galeri ini pula memiliki tanda-aras yang sama dengan galeri-galeri peringkat kebangsaan dan antarabangsa. Ruang ‘koridor’ yang bersilingtinggi menjadi ruang galeri pameran tambahan.
2.2     
Memiliki bengkel arca, lengkap dengan rak dan laci penyimpanan/storan projek dan peralatan/perkakasan serta bahan seni arca untuk para pelajar; sumber elektriksendiri, penyedut dan penapis udara, dan troli elektrik untuk pemindahan serta pemasangan karya seni arca yang lebih besar dan berat.
2.3     
Memiliki kelengkapan peralatan elektronik yang berasaskan media baru untuk keperluan pameran seperti skrin rata, skrin sentuh, projektor, komputer riba, mini speakers, lampu mudah-alih, pemain DVD/Blue Ray dll.
2.4    
Memiliki ruang storan yang lebih besar dan lengkap dengan peralatan dan perkakasan yang berkaitan, termasuk kawalan suhu dan humidifier.
2.5     
Memohon dan menerima geran penyelidikan untuk menampung kos pembelian peralatan & perkakasan baru.
2.6    
Memilik ruang khas (mungkin dalam perpustakaan) untuk menyimpan tesis dan kajian visual projek-projek tahun akhir (yang cemerlang) sebagai rujukan.


Aktiviti Penyelidikan dan Penerbitan
3.1     
Menerbitkan jurnal berwasit dengan perakuan badan pengiktirafan professional seperti Scopus dll.
3.2    
Memiliki pangkalan data atas talian, termasuk hasil-hasil projek tahun akhir (Matrix) dan kajian mereka.
3.3     
Meningkatnya aktiviti pembentangan kertas-kerja, berpameran (berkumpulan atau solo), persembahan (berkumpulan atau solo), penerbitan filem, video, teater, album muzik dll, samada peringkat institusi, negeri, kebangsaan atau antarabangsa; aktiviti kuratorial (untuk pameran berkumpulan atau solo), editorial dan pengarahan persembahan filem, video, teater, muzik dll. 

Aktiviti Pengajaran & Pembelajaran


4.1   Matrix akan terus kukuh, terutama dari segi berikut:
i.                        
Kearifan tempatan - ciri-ciri kerencaman dan kekayaan khazanah kesenian pribumi di Sabah dan Borneo – Sabah sebagai perpustakaan terbuka yang boleh dijadikan sumber ide dan inspirasi.
ii.                     
Sumber bahan semulajadi lokal yang boleh dijadikan alternatif kepada bahan-bahan toksid dan industri yang lazimnya digunakan.
iii.              
Sinergi dan sintesis antara pelbagai bidang seni visual berpaksikan perkongsian sumber seni, budaya dan warisan Sabah dan Borneo.
iv.                   
Aplikasi teknologi media baru dan terkini sebagai wahana baru pelestarian seni, budaya dan warisan Sabah.
v. 
Topik dan tema kajian yang bersinergi dan saling melengkapi antara catan, cetakan, fiber, tekstil, arca (besi, kayu, seramik dll), video, animasi, ilustrasi, rekabentuk korporat dan pengiklanan, rekabentuk seramik.
vi.            
 Aplikasi media sosial/atas talian (laman web, fb, twitter, youtube channel,etc) sebagai wahana promosi/hebahan.
vii.                
Aplikasi buku/penerbitan atas talian (flip book ISSU).
viii. 
Persembahan projek tidak semestinya dikepung oleh persekitaran galeri. Boleh terokai lokasi luar (kampus, malah di KK juga) sebagai ruang-ruang alternatif. Untuk tujuan pemarkahan dan pameran, boleh dipamerkan dokumentasi yang terperinci.
viv.              
Penerokaan 3D ‘underwater photography/video/film’ dan ‘arial photography/video/film  kerana Sabah kaya dengan keindahan alam dasar laut.
x.             
Penerokaan pendekatan dan teknologi terkini seperti penggunaan ‘video mapping (indoor & outdoor), reflective video/holography, ambiance advertising (pengiklanan dipelbagai lokasi alternatif tumpuan ramai), laman sosial dan web, teknologi interaktif menggunakan motion sensor dll.
xi.                
Penglibatan pelajar ‘junior’ yang mengambil kursus ‘Pengurusan Galeri’(letakkan dalam semester yang sama)
xii
Sinergi dan hubungan silaturrahim yang baik antara UMS dengan jabatan-jabatan, institusi, perkumpulan dan individu luar yang hebat-hebat. Ini termasuklah Jabatan Pelajaran Negeri, Jabatan Penerangan, Jabatan Pelancongan (Pengarah Jabatan Pelancongan Negeri Sabah, Encik Sani, kenalan saya, dia hebat dan rajin), Balai Seni Lukis Sabah, Persatuan Seni Lukis Sabah, para pereka dan usahawan yang berjaya, para kolektor seni, dll.   

4.2 Matrix dan kekurangan berikut dapat diatasi
i.                       
Terlalu tertumpu pada kaedah pengumpulan data  tangible secara kuantitatif, deskriptif, empirikal terutama sekali menerusi rekaman foto. Perlu diimbangi oleh data-data  intangible (nilai-nilai, kepercayaan, pandangan peribadi, sikap, sentimen) secara kualitatif yang berbentuk reflektif, spekulatif dan subjektif terutama menerusi catatan bertulis, rakaman video dan lakaran di lapangan.
ii.                     
Mungkin tiada imbangan antara produk dan karya. Program lebih menyediakan pelajar untuk menghasilkan karya daripada produk.
iii.                   
Tiada sinergi, pertautan, rentasan, gabungan, sintesis dan percantuman antara bidang amalan seni yang telah dipelajari (catan, cetakan, fiber, tekstil, arca besi, kayu, batu, seramik dll, video, animasi, ilustrasi, rekabentuk korporat dan pengiklanan, rekabentuk seramik.



Adanya bengkel-bengkel berikut: 

Bengkel kuratorial
Bengkel pengurusan pameran & acara 
Bengkel rekabentuk dan teknologi pameran serta pemasaran karya seni visual (pensyarah jemputan).
Bengkel penerbitan buku pameran
          


5. Salam kasih dan doa dari saya.     


Tautan berkaitan:
http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/01/matrix.html
http://hasnulsaidon.blogspot.com/2013/01/matrix-ums-2013.html

No comments:

Post a Comment