PEACE PREVAILS

May peace prevails upon all beings on the earth and beyond. You may scroll down to browse the contents of this blog.

Monday, 21 July 2014

FIKIR JADI ZIKIR

Alam, termasuk diri kita, adalah tanda-tanda untuk dicerap oleh pancaindera, dibaca oleh aql, direnung oleh fikr. 

Saya panjangkan pesan guru saya, basuhlah minda (aql) dan fikir(renungan), sebagai pra-syarat untuk dinaiktarafkan menjadi zikir(ingatan). Jika tidak, kita hanya jadi orang yang pandai je (menghurai), tapi buta hati, tiada kebijaksanaan dan tiada cahaya hikmah serta hidayah. Penat je kita berfikir, seperti yang dilakukan oleh ramai umat manusia kini.

LAILATULQADAR, BONDA DAN KEMBALI KE FITRAH - MEMANJANGKAN PESAN 'USTAZ DON' UNTUK ANAK-ANAK.

Adeela, Amira dan Ainina yang sangat Abah kasihi dunia akhirat. Sempena bulan Ramadhan ni, Abah nak bagi kuliah sikit. Mungkin bukan kuliah, tapi lebih pada sharing. Anggap ia sebagai supplement untuk leteran Abah di rumah, mahupun dalam kereta ataupun ketika Abah dalam mood berkhutbah. Lagipun memang dah jadi job spec Abah. 

Sebelum mula, kita astaghfar dulu, minta ampun, mula dengan bismillah, salawat dan niat yang baik-baik. Here we go.

Sebagai pembuka hati, kita tonton klip video ni, lepas tu kembali semula ke sini:

https://www.behance.net/gallery/14760601/SETIAP-SEKARANG-(2014)

2014 adalah tahun yang menyedihkan, yang banyak menguji, termasuk pemergian Tok Wan kembali kepada Kekasih kita yang Hakiki. Abah juga terpaksa tempuh beberapa ujian, yang awak semua jadi saksi. Namun, itu semua mungkin tak sedasyat ujian kehilangan MH370, tragedi MH17 dan Gaza. Bayangkan bagaimana perasaan mereka yang terpaksa menempuh ujian sebegitu. 

Di Gaza, ada ramai kanak-kanak tidak berdosa, remaja dan orang muda seperti awak bertiga yang dibunuh kejam, dijadikan eksperimen oleh Zionis laknat untuk menguji senjata canggih mereka, atau apa jua alasan dangkal yang boleh direka sebagai sebahagian dari wayang global 'tangan-tangan tersembunyi'. Namun, makin ramai kanak-kanak dibedil, makin ramai lagi yang dilahirkan di Gaza. 

MH17 adalah jenayah kemanusiaan. Begitu juga dengan Gaza. Gaza adalah jenayah kemanusiaan yang malangnya, ada juga kalangan manusia sejagat buat-buat tak nampak (atau lihat dari lensa yang salah, kerana dah dihijab dan dijuling oleh 'tamak', kepentingan ekonomi dan keselesaan material yang palsu), termasuk di Malaysia. Tragedi MH17 dan Gaza berlaku pada bulan Ramadhan, tentu ada rahsia hikmah yang terhijab di sebaliknya. 

Untuk kita, ia berlaku selepas pemergian Tok Wan yang sangat kita kasihi, yang sering mendoakan kita, yang amat menyayangi kita. Kita dah kehilangan satu sumber doa yang tidak dihijab. Tok Wan begitu menyayangi kita hingga nama anak-anak dan cucu-cucu ditulisnya berkali-kali dalam diari dan buku-buku catatan dia. Bila Tok Wan sedar dia semakin tua dan cepat lupa, dia buat begitu untuk mengingatkan diri agar tidak lupa pada anak-cucu-cicit dia. Kasih sayang dan kesabaran Tok Wan pada kita, walau macam mana kadang-kadang teruk pun perangai kita, adalah tempias atau bayangan Kasih sayang Allah. 

Abah kenal beberapa orang ustaz, tapi taklah ramai. Mungkin rambut abah yang panjang macam mat rock kapak pencen ni buat mereka yang nampak warak ni jauhkan diri, atau bersungguh nak mentarbiyahkan Abah. Alhamdulillah. Boleh dijadikan modal untuk mentarbiyahkan awak bertiga pula. 

Namun, ustaz yang paling dekat di hati Abah hanya seorang - Ustaz Don. Bukan Ustaz Don yang muda hensem dan selalu muncul dalam tv tu, yang Adeela baru ambil gambar dia masa dia singgah beri ceramah di Masjid Acheh hari tu! Sekarang ni, selain Ustaz Don yang 'cool' dan 'contemporary', ada ramai ustaz yang hebat-hebat, petah berceramah, banyak ilmu, popular, selalu muncul dalam program-program tv, radio, youtube dan segala jenis media sosial dan media massa, termasuk filem Melayu! Semuanya hadir dengan pelbagai pendekatan dan kepakaran masing-masing, malah ada yang kelihatan bijak membina imej jenama dan menyesuaikan diri dengan audien (majoritinya Melayu) muda, hip, kontemporari dan urban macam awak la. Alhamdulillah, syukran. 

Ramai juga yang wajah-wajah mereka sering terpampang pada banyak kulit buku dan pelbagai jenis produk keislaman, dari CD ke minuman, makanan, pakaian dll. Pada banner rentang ceramah, juga sering dicetak wajah-wajah mereka untuk menarik perhatian masyarakat sasaran. Alhamdulillah, sejuk hati. Kita semua di Malaysia patut syukur. Kita tidak ketandusan guru sebagai sumber maklumat, panduan, bimbingan dan ilmu. Dah takda sebab untuk jahil tentang Islam. Kalau tak pandai-pandai juga, tak tahulah. Jika musykil, pi lah cari mereka.  


Gitupun, Ramadhan pertama Abah tanpa Ustaz Don kita, Almarhum Saidon Pandak Noh Tok Wan awak bertiga, terutama ketika meniti 10 malam-malam terakhir, sering mengingatkan Abah kepada segala ilmu, pesan dan bekalan batin dia. 

Tok Wan ada kata lebih kurang gini : maklumat, pengetahuan dan ilmu memang boleh kita timba sebanyak mungkin dari seseorang guru, tapi Hidayah hanya boleh dikurnia oleh Allah.

Tok Wan juga pernah pesan, keberkatan menuntut ilmu dari guru tu, hadir dari dekatnya kita dengan guru, malah digunakan misal ('amthal) bersentuh lutut antara guru dengan murid. Tok Wan juga berseloroh tentang keberkatan dapat tempias air liur guru sebab duduk dekat dengan dia. Kalau dalam majlis mega yang besar-besar dalam stadium umpamanya, tak dapatlah nak bersentuh lutut, atau kena tempias air liur. Gitu juga dengan menonton guru bercakap dalam tv, atau youtube. 


Tok Wan guru Abah, dari Abah kecil hinggalah dewasa dan hinggalah dia meninggal dunia. Pengajaran Tok Wan yang paling meninggalkan kesan sudah tentulah sewaktu terbaring nazak hampir dua minggu di ICU. Dua minggu terakhir hidup dia telah membuka banyak perkara, yang mungkin tidak dapat diungkap dalam blog ini. 

Mungkin orang lain boleh berkata apa jua tentang kita (dan tentang Abah sendiri yang brutal ni), itu kita terima dengan hati terbuka. Tapi tentang Tok Wan, kita pertahankanlah kehormatan dia hingga ke anak-cucu-cicit dan generasi seterusnya. Janganlah kita hina dia dengan tuduhan palsu, sangkaan buruk. 

Jasa dia pada kita tak terbayar dengan wang-ringgit, walaupun macam mana kaya dan berharta pun kita. Dia tak berhutang walau satu sen atau sebesar kuman pun dengan kita. Tak usahlah nak berkira-kira sangat akaun harta dunia kita dengan dia, kerana hutang batin kita pada ia takkan dapat kita bayar. 

Malah, hutang zahir pun tak terbayar, jika dikira kos sara hidup dari kita dilahirkan hingga menanggung makan-minum, sekolah, universiti, dll, jika dituntut, tak terbayar! 

Abah bukan ustaz, oleh itu, Abah tak taulah kalau boleh dikorek atau dijumpa dalil Quran dan Hadis yang sokong teori ibu-bapa berhutang (harta, benda, budi) dengan anak-anak. Hari tu Andak ada panjangkan hadis tentang antara tanda akhir zaman adalah apabila ibu melahirkan tuannya sendiri. Maksudnya, ibu melahirkan anak-anak yang akan menjadi tuan padanya, yang mengerah dan memperhambakan orang tua seperti orang suruhan atau orang gaji. Na'uzzubillah. 


Jika ada yang berbuat begitu, kita wajib pertahankan Tok Wan (dan Tok Syeh) kita. Jika ada yang menuntut yang bukan-bukan, atau menghina dan menyerang kehormatan Tok Wan (yang sudah tidak boleh mempertahankan dirinya lagi), kita patut tentang untuk pertahankan Tok Wan, walaupun di kalangan kerabat! Setahu Abahlah, jika kita menjadi saksi kepada sesuatu kemungkaran, tak boleh hanya nengok je, atau tak restu dalam hati (ikut skala Islam, seperti yang diajar oleh Tok Wan sendiri, itu adalah selemah-lemah iman). Sekurang-kurangnya gunakan mulut. Kalau diserang (termasuk dituduh tanpa bukti), wajib mempertahankan diri, lepas tu barulah kita doakan pihak yang menyerang, agar diberi Petunjuk dan Hidayah. Tak bolehlah kita jadi umat yang pasif, bila diserang, tak buat apa-apa, cuma doa je. Kalau gitu, umat Islam jadi lemah. Doa hanya afdal bila menyusul sesuatu usaha atau tindakan.


Macam mana brutal pun kita, jagalah kehormatan Tok Wan. Tok Wan tak jemu dan tak serik membawa Abah yang sering melarat ni untuk kembali pada fitrah, kerana kata dia "Islam itu mengembalikan kita kepada fitrah", dan "Ramadhan adalah denai atau jalan yang dibuka untuk kita kembali pada fitrah". Sebab tu dinamakan Eidul Fitri, meraikan atau me'raya'kan kejayaan kembali pada fitrah. 

Seperkara yang masih Abah ingat ajaran Tok Wan adalah hubungan antara fitrah dengan ibu atau bonda kita. Tok Wan sering berpesan tentang pentingnya menghormati kedua ibu-bapa, terutama bonda. Malah, ayat terakhir yang ditinggalkan pada Abah (menerusi telefon, suruh Abah salin terjemahannya), adalah berkaitan dengan ibu-bapa (Al-Isra'(17), ayat 23). (Boleh singgah jap tautan berikut : http://hasnulsaidon.blogspot.com/2014/02/kena-perlu-berbuat-baik-pada-kedua-ibu.html)

Ayat diatas berkait pula dengan ayat tentang kemusnahan sebuah negara, sesuatu kaum. Carilah kaitannya dengan kepentingan menghormati kedua ibu-bapa. 

Kalau ikut interpretasi Abah, bonda kita adalah 'gatekeeper' (istilah Abah) untuk kembali ke jalan fitrah. Restu dan keampunan dari bonda kita adalah kunci untuk kita buka pintu masuk kembali ke jalan fitrah. Kita patut berlumba-lumba membuat kebajikan (menjaga dia, menggembirakan hati dia, membuat apa yang dia suka dan menyampaikan apa yang dia hajati). Mungkin hajat dia akan menyusahkan kita, tapi kita kenalah yakin dan percaya dengan rezeki dan pembalasan dari Allah.


Berlumba-lumba membuat kebaikan pada bonda bukanlah untuk tujuan menunjuk-nunjuk, mem'bodek' atau sebarang agenda udang sebalik mee. Abah pernah dikatakan pandai 'membodek' bonda (Tok Syeh) oleh seorang kerabat. Istilah ini pada Abah yang keras ni, tidak begitu tepat ditujukan kepada layanan baik untuk bonda kita. Istilah yang lebih tepat dan mulia adalah berbuat baik. Tak molek kita memperlekehkan perbuatan 'berbuat baik' pada bonda dengan istilah, label atau panggilan yang tak manis. 

Mungkin ramai yang sibuk mencari Lailatulqadar. Inipun selalu diceritakan oleh arwah Tok Wan, Ustaz Don kita. Bila Lailatulqadar tu? Seperti yang Tok Wan dah ajar, kita ni hanya mampu meneka, kerana hanya Allah saja yang Maha Mengetahui, bukannya manusia, walau macam mana tebal pun serban atau lebat janggutnya. Jika mahu diisi Lailatulqadar dengan amalan yang membuahkan pahala yang berganda, baguslah. 

Namun begitu, janganlah kita hanya sibuk mengejar pahala dengan satu malam je. Peluang melakukan amalan kebaikan dan kebajikan dengan pahala yang amat berganda (bukan pada malam Lailatulqadar saja masih terbuka luas untuk kita, menerusi Tok Syeh awak). 

Kalau kita kejar Lailatulqadar, hebat dengan segala ilmu (fardhu ain mahupun fardhu kifayah), tinggi darjat di mata manusia, berkedudukan, berpangkat dan bergelaran mulia di mata manusia, kaya-raya, banyak harta, murah rezeki dunia (benda), semua tu tak berguna satu sen pun jika kita tidak menghormati bonda kita, tidak membuat apa yang dia suka (selagi tak bertentang dengan syariat), tidak menyampai dan memanjangkan hajat dan impian dia, menyakitkan dan melukakan hati dia, apatah lagi membodoh, memomok, merendah-rendah dan menghina dia (secara terang, atau di belakang dia). 


Doa Bonda (Tok Syeh) untuk kita adalah telus, terus sampai ke Allah. Jika pun kita mungkin tak sempurna, banyak buat dosa dan kesilapan dan kesalahan, tapi dengan kasih-sayang tak berbelah bagi dan hormat pada bonda kita (yang mendoakan kita), kita masih ada harapan untuk diberi Petunjuk dan Hidayah oleh Allah. Tapi sebaliknya, jika pun kita perasan kita ni elok sangat, dah cukup ilmu, dah menuntut dengan ramai ustaz yang hebat-hebat, dah bersedekah dan menderma, semua ni tak berguna jika tidak mendapat restu dan doa dari bonda kita. Kita tak boleh 'paksa' bonda kita ampunkan kita. Kalau kita paksa, atau 'ugut' hingga dia terpaksa lafazkan dia ampunkan kita, itu tak tentu diterima Allah. Allah lebih mendengar suara hati bonda, bukan suara mulut dia je. Harta dunia tidak boleh dijadikan bahan untuk merasuah Allah, atau untuk menghapuskan dosa batin, atau membeli syurga. Gitulah lebih kurang yang Abah dapat simpulkan dari beberapa pesan arwah Tok Wan (ustaz Don kita bersama) yang masih Abah ingat. 



Selain dari mendoakan roh Tok Wan, kita juga perlu memanjangkan pesan, ilmu dan bekal batin yang Tok Wan begitu tekun mahu bekalkan pada kita semasa dia hidup. Itulah saham akhirat dia, janganlah kita lupa. Itu saham yang lebih baik dari harta benda. Tok Syeh pun dah pesan baru-baru ni, janganlah kita lupakan Tok Wan, jangan kita biarkan dia pergi gitu saja tanpa tanda, tanpa ingatan. 


Tapi yang lebih utama, seperti yang dah dipesan oleh Tok Wan, ialah kebajikan Tok Syeh. Pahala menjaga Tok Syeh mungkin menjadi rezeki Mak Ngah, Pak Ngah dan keluarga dia, terutama dalam bulan Ramadhan. Itu pengorbanan, sumbangan dan bahagian mereka. Itu rezeki mereka yang dah tertulis dan dianugerahkan oleh Allah, kita sama-sama syukur. Alhamdulillah, Tok Wan dah bekalkan anak-anak dia (semua bapa dan ibu saudara awak bertiga) dengan ilmu agama yang cukup, semuanya tekun berbuat bakti pada Tok Syeh dan Tok Wan (ketika dia masih hidup). Kita juga boleh beroleh rezeki yang sama, dengan berlumba membuat kebaikan pada Tok Syeh, setakat kemampuan yang dipinjamkan Allah pada kita. 


Oleh itu, jika mampu, kita tunaikanlah hajat dan impian dia, panjangkan kesukaan, kesejahteraan dan kegembiraan dia. Paling kurangpun jika tak mampu atau keadaan tak mengizinkan, kita elakkan dari menyakitkan hati dia. 

Ingat ya, dia gatekeeper untuk jalan kembali pada fitrah. Keberkatan atau KPI (Key Performance Indicator) Eidul Fitri bukan hanya terletak pada makanan atau hidangan yang banyak dan lazat-lazat, rumah yang terhias megah, baju yang cantik-cantik, kereta canggih besar-besar; atau ramainya kekawan datang ziarah; bukan pada gambar-gambar yang boleh kita upload dalam instagram atau whatsup, bukan pada hiburan dunia dan tahap bersuka-ria, bukan juga rancangan tv yang meriah-meriah, atau bunga api dan mercun; tapi dari kemaafan atau keampunan dari Bonda kita. Tahun ini kita beraya tanpa Tok Wan, biarlah bersederhana. 

Apakah makna Eidul Fitri tahun ini, untuk Bonda (Tok Syeh) terutamanya. Apakah yang akan membuatkan ia bermakna untuk dia, terutama dengan ketiadaan Tok Wan disisi dia. Pernah tak kita tanya pada dia? Pernah tak kita merisik luahan hati dia? Pernahkah kita cuba merenangi jiwa dia? 

Wasiat batin lebih penting ditunaikan, dari urusan benda (harta) semata-mata (yang janganlah pula diabaikan). Itulah wasiat Tok Wan yang perlu kita tunaikan bersama, ikut kemampuan kita masing-masing.

InsyaAllah, kita beroleh kejayaan kembali ke fitrah, keberkatan Ramadhan dan kemuliaan Eidul Fitri yang sebenar. Kita doakan agar seluruh umat Islam, pada tahun 2014 yang amat menguji keimanan kita ni, juga beroleh hidayah dan keberkatan yang sama. 

Apa yang Abah pesan ni datang terus dari hati, yang Abah tulis pada malam 22 Ramadhan. Mungkin ada yang tak betul. Jika ada, kita sama-sama minta keampunan dan Petunjuk dari Allah. Walaupun seperti yang dah selalu dipanjangkan oleh Tok Wan bahawa Lailatulqadar hadir pada malam-malam ganjil, kita tak pasti dengan tepat. Jika ketika Abah menulis ni adalah malam Lailatulqadar , Alhamdulillah, kita panjangkan kesyukuran. Moga kemuliaannya akan membuka pintu hijab yang sebelum ini menutup pintu hati kita, agar cahaya hidayah dapat masuk.


Sekian, kuliah subuh dari Abah.



Sunday, 20 July 2014

Saturday, 19 July 2014

DOA ORANG YANG TERANIAYA

Arwah ayahanda pernah mengkhutbahkan saya yang selalu lalai ini, lebih kurang gini...

"Doa orang yang teraniaya
terutama ibu-bapa
juga anak-anak yang soleh
di 10 malam-malam terakhir Ramadhan
yang antaranya adalah Lailatul-qadar (malam penuh kuasa)
adalah antara doa-doa yang mustajab
dan yang tidak dihijab"

Anak-anak, ibu-bapa, ahli keluarga, sahabat-handai semua yang terkorban dalam serangan terhadap MH17 di Ukraine, pada sayalah, adalah orang-orang yang teraniaya. 

Malah, saya suka berperasan bahawa kita secara kolektifnya sebagai rakyat Malaysia, dalam hal ini, adalah teraniaya. 

Oleh itu, bila direnung-renung........daripada kita (termasuk yang menulis ni) menyibuk dan sibuk menambah toksid dengan kerja-kerja mendefisitkan jiwa dalam media sosial, lebih baik kita tumpu pada bertaubat dan berdoa.

Apa yang nak didoakan?, ....fikirkanlah sendiri. Semua dah pandai-pandai.

Sekian, terima kasih.   

TAHNIAH KEPADA PRESIDEN OBAMA

Tahniah kepada Presiden Obama bersama semua para juak-juak, pelobi, penaja dan pendokong di belakang kamu atas sokongan kamu semua kepada kesyaitanan rejim Zionis, dan atas menghalalkan pembunuhan anak-anak kecil yang tidak berdosa. Kata hikmat "mempertahankan diri" sambil "mengurangkan kecederaan dan kematian" yg kamu pakai utk menghalalkan kerja syaitan itu adalah jampi dan mentera kamu yg patut dilaknat seluruh dunia. Tapi biasalah, satu dunia boleh kamu bisukan mulut dan mandulkan jiwa mereka dengan candu wayang ciptaan kamu. Tahniah juga kerana cukup handal melakonkan watak Presiden yang mengambil-berat tentang tragedi MH17 yang kini dipalu untuk mengalih perhatian dunia dari Gaza. 


TAKZIAH BUAT BRAZIL.

Salam takziah kepada Brazil terutama rakyatnya yang miskin dan merempat, atas kematian samba ditangan gergasi bernama kapitalis global. Gergasi ini dipacu oleh para penguasa yg tidak kelihatan. Candunya mampu membuat majoriti umat manusia lupa dan terhijab buta. Ia memabuk, mengkhayal dan merasuk. Bacakanlah talkin untuk keindahan samba yg sudah dibunuh oleh kelicikan perniagaan global berbilion dollar. Bolasepak kini ditimpa tragedi yg sama dengan seni rupa.