PEACE PREVAILS

May peace prevails upon all beings on the earth and beyond. You may scroll down to browse the contents of this blog.

Friday, 22 August 2014

PESAN TANPA SOKONGAN BADAN SWASTA.

Adik-adik,
Minta maafla ya, Abang nak tinggal sikit pesan. Kalau tak suka, tolak je ke tepi orait. Kalau suka, Alhamdulillah, panjangkan. 

Terima kasih la kalau ada hasrat nak pinjam buku ke, nota ke, dokumen ke, atau apa saja bahan, peralatan, perkakasan dari Abang. Apa yang Abang ada tu pun, rezeki yang dipinjam sementara oleh Allah, kita je prasan kita pemilik. Pemilik Hakiki hanya Allah. Oleh itu, pada dasarnya, jika ada adik-adik nak pinjam apa yang saya pun pinjam dari Allah, no prob. Sebelum ni, ada juga yang pinjam buku, nota, dokumen, suka buat-buat lupa untuk pulangkan kembali, sampai sekarang. InsyaAllah, Abang tak serik bagi pinjam. 

Tapi dik, kita ni, kalau nak pinjam apa-apa, kena lah paham dulu konsepnya. Setiap yang kita nak pinjam tu, bukan jasad je, tapi ada batinnya. Jasadnya benda yang nak dipinjam, batinnya pada niat, hasrat, tujuan, matlamat yang mengiringi benda tadi. 

Benda memang senang pinjam, "nah...ambiklah". Tapi jangan lupa yang batin. Bab batin ni, kena selari anginnya. Apatah lagi kalau yang nak dipinjam tu dah tertanam 'angin' atau medan kuantum pemiliknya (termasuklah segala imprint DNA, atau yang selalu juga didramatikkan dengan istilah saka). Jika yang nak dipinjam tu alat, lagilah kena peka. Jangan main taram je mintak pinjam, nanti tak pasal-pasal kena sampuk pulak, apatah lagi kalau tak dipulang-pulangkan. 

Oleh itu dik, biorlah beradab sikit bila nak pinjam. Kalau ikut saya punya SOP (standard operating procedure), simple je. Kena ada akad-lafaz-jabat. Bukan sebab kedekut, tapi untuk memuliakan apa jua yang Allah pinjam pada kita. 

Dalam akad tu, kena ada lafaznya, secara 'live', bukan email, sms, twitter, instagram, facebook status, whatsapp atau segala yang sepelaung. Bukan juga pakai wakil ke, proksi ke, kroni ke.

Dalam lafaz, nyatakan niatnya, hasratnya, tujuannya, matlamatnya, halatujunya, juga tempoh, dan segala kondisi serta syarat yang berkaitan. Lepas tu kena jabat. Jabat ni untuk memeterikan angin (gelombang kuantum/frekuensi minda dan rasa) antara yang nak meminjam dan yang memberi pinjam. Mulut mengakad, tangan berjabat, mata mengikat (pandang satu sama lain). Barulah namanya adab meminjam. InsyaAllah selamat dunia-akhirat. 

Sekian, pesanan tanpa sebarang sokongan badan swasta. 



   

No comments:

Post a Comment