PEACE PREVAILS

May peace prevails upon all beings on the earth and beyond. You may scroll down to browse the contents of this blog.

Saturday, 23 August 2014

'BATANG PISANG' & 'MI SEGERA' - TANDA-TANDA YANG SEMAKIN HILANG MAKNA

"Festival" (1989) media campuran atas bod.

"Festival"(1989), perincian.

Di atas adalah karya picisan yang pernah saya hasilkan selepas setahun bergraduat dari ITM. Kini ia sedang mengutip habuk di teratak buruk saya. Karya ini merupakan reaksi kalut saya terhadap keriuhan budaya tontonan atau spectacle meraikan kepestaan ketika itu (1989) yang menandai kehadiran gelombang kapitalisma global di Malaysia. Antara yang digambarkan adalah dua teks semiotik yang dipinjam dari Ismail Zain (yang mungkin meminjam dari rakannya Ismail Hashim) - 'pokok/batang pisang' dan 'mi segera' dalam bingkai lukisan. 

Kini, setelah 25 tahun berlalu, dan saya kini bermukim di Pulau Pinang, budaya kepestaan masih meriah, dengan 'batang pisang' dan 'mi segera' versi terkininya. 

'Batang Pisang' adalah istilah yang sering digunakan oleh arwah Ismail Hashim. Ia adalah teks semiotik ciptaan beliau yang mungkin hanya difahami oleh kenalan rapat dan murid dia.

'Mi segera' pula adalah istilah yang sering digunakan oleh seorang lagi Ismail, arwah Ismail Zain, guru saya. Walaupun bunyinya berbeza, ia membawa konotasi yang hampir sama. Ia juga teks semiotik ciptaan beliau sendiri yang sering dihamburkan pada kenalan rapat dan murid yang bertuah.

Jika nak tau denotasi dan konotasi kedua-duanya, buatlah homework dan research sikit, wokay. Janganlah malas sangat, main bedalisma dan balunisma je dengan ayat-ayat pelat. Memang sedap dan suka layan, tapi kalau tak berhati-hati, boleh sembelit. Bukan apa, sekadar berpesan. 

Dalam ledakan dekonstruksi amukan perca moden seni rupa kontemporari di Malaysia, dan dalam perlumbaan mendominasi wacana ikut ekologi kroni, kedua-dua teks semiotik ini kini berkemungkinan menjadi spesis hilang konteks, terhakis makna asalnya. Lebih ketara apabila diwacana oleh pelbagai bidaah kata dari yang tak fasih nuansa pasar Melayu Utara. Gitulah bahana capahan makna yang kita rai, juga kita kesali. Kita suka, juga adakala tak selesa, macam tinggalan bau kari nasi kandaq di celah-celah jari kita. 

Macam mana pun, kedua-duanya tetap menjadi sebahagian dari legasi nuansa semiotik pasar Melayu Utara tinggalan dua 'Pak Mail' yang saya warisi dan tatang dengan penuh hormat dan kasih. Mari kita hargai bersama, ya bro and sis semua!   

  

No comments:

Post a Comment