PEACE PREVAILS

May peace prevails upon all beings on the earth and beyond. You may scroll down to browse the contents of this blog.

Tuesday, 23 January 2018

RUMAH TRADISI MELAYU


Angan-angan untuk mendiami binaan klasik rumah Melayu memang dah berzaman saya pasang, sejak saya menuntut di USA lagi. Bila pulang, saya sering tasbihkan depan Bonda.

Senibina tradisi Melayu memujuk hati saya berzikir, bertasbih dan bertahmid memuji-muji bayangan indah Yang Maha Indah. Inilah rezeki fitrah alam, kalimah yang boleh dibaca sebagai tanda kebesaran Pencipta. Ia mendiamkan kocak minda, mereda gelombang rasa. Saya menyerapnya, sambil memantulkan semula pada Nana (isteri saya) dan anak-anak (Delly, Mira dan Nina). 

Kelestarian (sustainability) perlu berpaksikan jiwa yang halus, penzahirannya pada paksi rumah (tiang seri). Ia mengetarkan frekuensi ghaib (tak nampak) yang kita sebut sebagai kesejahteraan minda dan kedamaian rasa. Frekuensi halus ini perlu damai, barulah dapat menghadir atau menzahirkan kedamaian fizikal (dunia benda). Sinergi batin (penghuni) dan zahir (rumah) adalah penting dalam menghidupkan tenaga kreatif dalam konsep kelestarian Islam-Melayu.  

Jika akur pada fitrah, kita menjadi pusat pada tenaga kreatif yang tidak berhenti mengalir. InsyaAllah. Kita menjadi sebahagian dari gema cahaya yang tidak berhenti 'mencerahkan'. Indahnya. InsyaAllah. 

Konsep kelestarian Melayu memberi penekanan pada 'getaran jiwa'. 

Doakan saya dan Nana (isteri saya) dapat memberi sumbangan kecil kami sebagai 'pekebun getaran jiwa halus'. Saya sendiri pun dah terlalu banyak defisit batin, ini mungkin cara saya mendepaninya. 

No comments:

Post a Comment