PEACE PREVAILS

May peace prevails upon all beings on the earth and beyond. You may scroll down to browse the contents of this blog.

Wednesday, 29 January 2014

MENJEJAK-SEMULA DENAI AWAL 'HERO'


Kasih tak bersyarat adalah wasiat, warisan dan pusaka peninggalan yang semakin haus dicuri hari, sunyi dihakis lupa. Saya sedang bergelut dengan tema ini untuk projek video pendek "Hero" yang kini sedang diusahakan dgn rakan saya Anderson Ee.  

"Getaran Jiwa..." adalah antara denai awal yang mengizinkan saya meneroka tema yang sama, dalam bentuk teater muzikal multi-media.


Penjaga Cahaya (PC) masuk dari bilik pengurus membawa lilin menuju ke pentas.  Sampai di pentas PC bermonolog dalam pelbagai gaya dan watak yang pernah dimainkan oleh P.Ramlee dalam filem-filemnya, sambil menyalakan sebatang lilin

Penjaga Cahaya:

Yang ‘ada’ itu bergetar.  Yang bergetar itu sedar. Yang sedar itu bergetar (menggengam tangan ibarat penumbuk sambil menumbuk dada mengikut ritma degup jantung).  Getar….jiwa.  (melagukan getaran jiwa sambil tangan terus menumbuk dada). 


Yang dilanda itu adalah hati.  Pada hati, ada cahaya (melihat lilin).  Pancarannya jatuh pada pentas (melihat ke lantai) dan tabir (melihat ke tabir pentas) menjadi bayang.  Kerana ada cahaya, wujud bayang.  Tempat jatuh! dan bermainnya bayang adalah lautan ujian. Tabirnya…….berlapis-lapis.  Mesti diselak, mesti dibuka.  Kerana ada dilihat dalam melihat, ada ditonton (melihat penonton) dalam menonton, ada disaksi dalam menyaksi, ada aku dalam kamu, ada kamu dalam aku, ada ada dalam tiada. 


(Melihat lilin) Yang dicari itu cahaya, bukannya bayang di atas pentas, atau bayang yang jatuh di atas tabir. Bukannya bayang.  Bayang memang gelap dan banyak, tapi cahaya hanya Satu….. Hanya satu (melihat dan menggenggam lilin). ………….


Ada cahaya singgah hati, ada hati yang dilanda getaran, ada getaran kerana sedar(kembali menumbuk dada), ada jiwa kerana sedar, ada sedar yang meng’ada’kan aku, dalam kamu, kamu dalam aku. (geleng-geleng kepala seperti tidak faham dan bingung)


(Melihat ke atas, arah control room) Sudin!....Satar!....Ramlee! (dalam loghat Jawa persis Wak dalam filem Pendekar Bujang Lapuk) hari sudah mau hujan……selak ini tabir, buka ini pentas! Kita mahu main bayang! 
  

Sekuen Pembuka

VO Dialog S.Shamsuddin dan Aziz Sattar, buka pintu gua (dari filem 'Ali Baba Bujang Lapuk")

Muzik pembuka filem Melayu lama

Tirai buka

P.Ramlee atas skrin besar menyambut penonton dan mengumumkan persembahan akan bermula

Seperti dalam “Ragam P.Ramlee” diikuti oleh dubbing
Selamat datang ke sebuah persembahan teater muzikal multimedia berjudul “Getaran Jiwa – P.Ramlee Merentas Zaman.

Lagu "Getaran Jiwa"

Lampu spot pertama ke mikrofon lama

Lampu spot kedua ke saksofon

Lampu spot ketiga ke kerusi pengarah

Dering SMS "Getaran Jiwa"
Untuk skrip dan dokumentasi foto penuh, sila klik:

No comments:

Post a Comment