PEACE PREVAILS

May peace prevails upon all beings on the earth and beyond. You may scroll down to browse the contents of this blog.

Saturday, 31 March 2012

APA JADAH FIZIK KUANTUM NI? BAHAGIAN 4

(Tautan ke Bahagian 5)
http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/04/minda-dan-getaran-jiwa.html?m=0

Prinsip ketidak-pastian Heinsenberg boleh menerangkan keadaan sebelum fenomena cahaya atau senang kata, alam itu 'diSAKSI'. 


Maknanya, sebelum sesuatu fenomena cahaya itu di'saksi', di'alami' (atau dibuat observasi, atau ujikaji), segala dalam alam semesta ini berada dalam keadaan tiada kepastian dan 'serba-berkemungkinan' yang infinit. Hanya setelah berlaku proses penyaksian berPILIHAN (ingat 'syahadah'), atau hanya apabila ada subjek yang membuat observasi (berTUJUAN dan juga tidak berTUJUAN, seperti seorang saintis membuat observasi dan ujikaji), barulah segala kemungkinan yang infinit tadi runtuh (lupus) untuk meninggalkan hanya satu saja keadaan yang kita alami sebagai pengalaman benda. Pengalaman benda kita bergantung pada PILIHAN dan TUJUAN (tidak berpilihan dan tidak bertujuan juga merupakan satu bentuk pilihan dan tujuan juga). Realiti benda hanyalah interpretasi minda terhadap fenomena cahaya, atau gelombang tenaga. Semua huraian sebelum ini tentang fizik kuantum (sifat cahaya), itu BUKAN CAHAYA. Ia hanyalah DESKRIPSI ATAU HURAIAN TENTANG INTERPRETASI SAINTIFIK TERHADAP FENOMENA CAHAYA.


Fooooh......hmmmmmmmmm...... (sambil urut dagu atau janggut, pura-pura faham, tapi masih pening). 


Sekarang ini adalah masa yang afdal untuk mohon Petunjuk dan Hidayah sekali lagi.


Dalam kata lain, kita sebenarnya sedang mengalami 'mimpi benda' yang kita anggap sebagai 'realiti' atau 'pengalaman fizikal', yang kita (termasuk yang menulis) kejor tak sudah, atau sanggup menderita kerananya! 


Dalam bahasa yang lebih halus: 
Segala yang kita alami adalah bayang (penzahiran, manifestasi) dari interpretasi minda terhadap fenomena cahaya (gelombang kuantum) yang lebih halus dan luas.


"Fooooh.......selama ini aku giler bayang"


Gila bayang takpa, asalkan kita sedar bahawa yang digilai itu adalah bayang. Masalahnya jika tak sedar-sedar (bangun) atau degil tak mahu dikejut dan dibangunkan. Bahasa lainnya 'awakened', atau 'enlightened'.


Mungkin ada yang menyoal, 
"Dalam hal Prinsip Ketidak-pastian Heinsenberg atau keadaan serba-berkemungkinan kuantum tadi, akhirnya siapa yang memilih bayangan atau 'mimpi benda' yang mana satu untuk dialami/saksi dari kemungkinan-kemungkinan kuantum yang infinit itu? Siapa yang membuat keputusan tentang 'bayangan' atau 'mimpi' atau impian' apakah yang ingin dialami?" 


Sabor dulu....bawak bertenang. Jauh lagi sebelum sampai pada jawapan 'saintifik' untuk soalan itu, walaupun dah boleh teka dah. 


Kita khatam dulu hal Schrodinger. Ini satu lagi watak penting. 


Schrodinger mencipta formula gelombang kuantum untuk menerangkan interpretasinya terhadap fenomena cahaya. Schrodinger mengatakan bahawa semua benda boleh dihuraikan sebagai komponen-komponen kinetik dan potensi tenaga digandakan dengan funngsi gelombang kuantum. Fred Alan Wolf menggelarnya qwiff, ringkasan untuk Quantum Wave Function. Ia digunakan untuk menerangkan fenomena cahaya (dan benda) pada tahap sub-atomic (maksudnya, lebih kecil dari atom). Antaranya termasuklah elektron, photons, dan neutrons, tapi bukan megatron.


SETIAP BENDA ADA FUNGSI GELOMBANG KUANTUM ATAU QUANTUM WAVE FUNCTION (QWIFF)


Ini satu lagi interpretasi dalam bahasa makhluk fizik yang mungkin manusia biasa susah nak faham. 


Dalam bahasa mudah:
Setiap objek atau benda berjasad ada qwiff masing-masing. Jika dua objek atau benda berjasad bertemu atau bertembung, qwiff masing-masing akan bersaling-kait (bayangkan kerja mengait) dan 'bergumpalan' antara satu sama lain.  Qwiff kedua-dua objek yang terpisah tadi, akan bertaut. Pertautan atau keadaan qwiff yang bergumpalan ini menjadi deskripsi kewujudan (being) baru kedua-dua objek atau benda berjasad tersebut. Dalam bahasa kasar, pada tahap kuantum, kedua-duanya bertaut menjadi satu.


Untuk mudah faham, bayangkan dua jenis benang, satu warna biru, satu lagi warna merah. Mula-mula, keduanya terpisah. Lepas tu, keduanya dikaitkan (kerja mengait), atau disulam hingga menjadi sebidang kain. Kita dah tak nampak benang-benang yang terasing berwarna biru dan merah yang terpisah tadi lagi dah. Yang kita nampak adalah kain berwarna ungu, bukan merah, bukan biru. Mereka yang melihat dari sisi skala benang, nampak benang biru dan merah. Mereka yang melihat dari skala lebih jauh, nampak kain warna ungu. 


Cara lain untuk diterangkan:
Di peringkat kuantum, gelombang tenaga saling-berkait dan bergumpalan (bergantung pada beberapa faktor yang akan di cer-critakan kemudian). Kita semua (dan seluruh alam) adalah sebahagian dari gumpalan gelombang tenaga terlasyat luasnya yang saling-berkait. Kesemuanya boleh bertaut dengan kelajuan cahaya (serta-mata) tanpa mengira batasan ruang dan masa. 


Urut dagu tu lagi.


(Bersambung)



Baca juga
http://hasnulsaidon.blogspot.com/2011/09/happy-inter-dependence-and-birth.html





Friday, 30 March 2012

APA JADAH FIZIK KUANTUM NI? BAHAGIAN 3

(Tautan ke Bahagian 4)
http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/03/apa-jadah-fixik-kuantum-ni-bahagian-4.html?m=0

Dalam keadaan pening, muncul pula Werner Heisenberg untuk mengocak kepeningan. Dia membina teori yang dipanggil 'Uncertainty Principle' atau Prinsip Ketidak-pastian. Maksudnya lebih kurang begini:

Kita boleh mengetahui dengan tepat posisi atau momentum sesuatu partikel pada sesuatu masa. Kita tidak boleh mengetahui kedua-duanya (posisi dan momentum) serentak. Jika kita dapat mengenal-pasti posisi sesuatu partikel, kita tidak akan tahu momentumnya. Jika kita dapat mengenal-pasti momentum, kita tidak akan tahu posisinya.

Ada dua interpretasi di sini. 

Pertama, kita bergantung pada interpretasi bahawa elektron bertawaf keliling nuklues persis bulan bertawaf keliling bumi (model Bohr). Dalam interpretasi ini, kita boleh kenal-pasti posisi elektron dalam orbitnya. 

Interpretasi kedua, elektron bergetar sekitar nuklues dengan kadar yang laju. Dalam keadaan ini, kita tak dapat pastikan posisinya. Kita hanya boleh mengenal-pasti momentum atau kelajuannya saja.

Interpretasi ini boleh ditamsilkan seperti melihat gumpalan awan meliputi nuklues, bukan lagi satu partikel tunggal yang mengelilingi nukleus(seperti model Bohr). 

Prinsip Ketidak-pastian Heinsenberg menghuraikan 'gumpalan awan' tadi sebagai situasi serba berkemungkinan(atau ketidak-pastian). Ini kerana, dalam masa yang tertentu, ada kemungkinan kita boleh mencari posisi elektron yang tepat.

Keadaan serba-kemungkinan antara posisi dan momentum ini merujuk pada Prinsip Ketidak-pastian.

Bila kita kenal-pasti posisi, jadi partikel/benda. Bila kita kenal-pasti momentum, jadi gelombang. Tak boleh kedua-duanya serentak (kalau ikut hukum Heinsenberg la).

Tak faham? Tak pa. Untuk menerangkan dua interpretasi ini, kita guna tamsilan yang berpijak pada pandangan mata kasar.

Bayangkan bilah-bilah besi kipas angin.

Interpretasi pertama. Bila kipas angin tidak bergerak, kita boleh melihat bilah-bilahnya yang terpisah-pisah (ingat kuanta, bertahap-tahap dalam paket tenaga). Ada ruang kosong antaranya. Kita boleh sukat dan kenal-pasti posisinya bila ia tidak bergerak.

Interpretasi kedua. Bila kipas tu bergerak dalam kelajuan yang paling tinggi, bilah-bilah yang terpisah-pisah tadi (ada ruang kosong antaranya) kelihatan seperti satu kepingan besi bulat yang pejal. Dalam situasi ini, kita tak nampak (atau kenal-pasti dengan tepat), kedudukan setiap bilah besi yang terpisah-pisah tadi (jangan la pulak ditusuk masuk jari dalamnya.) Yang kita nampak adalah kepingan besi bulat yang pejal. Namun, kita boleh sukat dan kenal-pasti kelajuannya (1,2,3 contohnya).

Perangai elektron pun gitu juga la. Jika pergerakannya dihentikan, kita dapat lihat ruang kosong antara elektron dengan nuklues. Maksudnya, jika kita nak sukat dan kenal-pasti posisinya, kita tidak boleh sukat kelajuan atau momentumnya. 

Ruang kosong macam mana? Saya pernah baca satu buku yang menerangkan jarak ruang kosong antara elektron dengan nukleus ini seperti meletak sebutir garam halus di tengah padang dalam stadium yang bulat. Diameter luar stadium itu adalah orbit elektron. Itu ruang kosong yang tersangat luas! 

Kalau ikut interpretasi ini, bermaknanya:
Atom secara asas atau majoritinyanya adalah ruang kosong. Benda berjasad adalah secara majoritinya ruang kosong. Alam benda yang kita kata realiti ni secara majoritinya adalah ruang kosong. Kita yang berjasad ni secara asasnya adalah ruang kosong.

Pening lagi.

Abih, macam mana yang kita boleh rasa dan pegang benda-benda pejal tu? 
  
Untuk jawab, kena guna interpretasi lagi satu. 
Atom adalah gumpalan awan elektron yang bergetar sangat laju disekeliling nuklues. Bila elektron bergerak atau bergetar dengan kadar kelajuan yang tinggi, jadilah ia seperti bilah-bilah kipas angin tadi - sekeping besi bulat yang pejal. Elektron yang bergetar laju (dalam kadar yang tertentu) ini menghasilkan ilusi atau persepsi objek atau benda berjasad yang pejal.  

Sebab tu masa sekolah dulu, kita kata atom tu macam bola billiard, atau setidaknya, macam bola ping-pong. Ada cengkerang keras di luarnya. Itulah yang kita baca sebagai 'pengalaman fizikal aku', termasuklah yang kita baca sebagai 'jasad aku'. 

Pengalaman fizikal kita adalah fenomena hasil dari interpretasi kita terhadap gelombang tenaga. 

Bayangkan semula bilah-bilah kipas angin tadi. Jika ia bergerak dengan kadar kelajuan (momentum) yang jauh lebih tinggi (diterujakan), bilah-bilah kipas ini langsung hilang dari pandangan, ghaib. Samalah seperti kita melihat bilah-bilah kipas pesawat firefly yang terus ghaib dari pandangan bila ia berputar sangat laju. Masuk alam ghaib ke? Sudah tentu tidak. Apa yang berlaku hanyalah interpretasi kita terhadap fenomena gelombang tenaga. Ada yang nampak, ada yang tak nampak. Ada yang boleh dicerap (oleh pancaindera untuk diproses oleh otak), ada yang tak boleh dicerap.  

(bersambung)

Baca juga
http://hasnulsaidon.blogspot.com/2011/09/happy-inter-dependence-and-birth.html  






    

     

APA JADAH FIZIK KUANTUM NI? BAHAGIAN 2

(Tautan ke Bahagian 3)
http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/03/apa-jadah-kuantum-fizik-ni-bahagian-3.html?m=0

Louis de Broglie menyatakan bahawa zarah-zarah halus seperti elektron, proton (bukan saga), dan neutron bersifat 'benda gelombang' sekaligus. Benda pun dia, gelombang pun dia.

Phuhhhh....boleh pening ni. Sabor, banyakkan berselawat.

Broglie kata, semua benda yang bergerak boleh digambarkan sebagai 'gelombang tenaga'. Dalam kata lain, semua benda bergerak boleh dibaca sebagai cahaya.

Einstein pula sahut. Dia menyatakan bahawa benda dan tenaga adalah perkara yang sama. Kedua-duanya dikaitkan oleh satu keadaan berterusan (istiqamah). Dalam bahasa sainsnya, constant. Constant ini adalah kelajuan cahaya. Einstein mengatakan bahawa 
E=mc ganda dua. E adalah tenaga, m adalah isipadu benda dan c adalah kelajuan cahaya. Ini bahasa fizik, memang susah nak faham.

Dalam bahasa manusia yang dapat E untuk fizik masa SPM dulu: 

Semua benda berjasad adalah tenaga. Tenaga adalah benda berjasad. Kedua-dua tenaga dan benda boleh digambarkan sebagai gelombang.

Kita tinggalkan Einstein dengan rambut peliknya. Ada seorang lagi geek yang perlu kita tekuni. Nama dia Max Planck. Dia ni telah menunjukkan bahawa gelombang elektromagnet mestilah di'kuantaiz' (quantized). Sinilah benih istilah kuantum. Dalam kata lain, ia mestilah hadir dalam bentuk paket-paket tenaga terhijab yang ditaut oleh constant tadi. Kalau ikut interpretasi Planck, cahaya dan atom, kedua-duanya berinteraksi dalam bentuk paket tenaga (bertahap-tahap), bukannya berkesinambungan tak terputus (continuous). Interpretasi Planck tentang asas kepada penerusan alam semesta ini dipanggil Planck's constant.

Einstein ambil ide Planck ni. Macam bomoh, dia hidupkan kembali teori cahaya bersifat partikel (benda) oleh Newton. Dia kata, cahaya adalah paket-paket kecil tenaga yang dipanggil 'quanta'/kuanta. Kuanta ni bertindak seperti partikel (zarah halus). Ia boleh dikesan dengan menggunakan sejenis alat yang dipanggil phototube (bukan sepupu photoshop ya). Partikel berinteraksi dengan kandungan bahan dalam phototube sebagai paket-paket tenaga tunggal yang terhijab (terlindung). Ia dipanggil photoelectric effect. Terseliuh lidah tempoyak lagi. Susah.

Disenangkan cerita, interpretasi Einstein dan Planck meletakkan cahaya sebagai benda berjasad (partikel - zarah halus). Benda berjasad adalah cahaya.

Kalau macam tu, kita yang berjasad ni - cahaya la!

Semua benda berjasad adalah tenaga. Tenaga adalah benda berjasad yang hadir dalam bentuk gelombang. Gelombang adalah cahaya. Kita adalah cahaya yang hadir dalam bentuk gelombang tenaga. 

Pening?

Bagus la tu. Tu maknanya kita ni manusia normal. 

Tinggalkan Planck, sebelum kita lebih pening dan nak PELANKkung dia pulak.

Kita tinjau kerja Neils Bohr. Dia membina satu model untuk atom berdasarkan interpretasi di atas. Model dia ni la kita selalu lihat masa belajar sains di sekolah menengah dulu (itupun kalau cikgu sains di sekolah tu rajin buat kerja tak ikut hukum kerja gomen). 

Modelnya mengingatkan kita pada putaran bulan sekeliling bumi, atau bumi dan lain-lain planet berputar sekeliling matahari dalam orbit yang tersendiri. Dalam model ini, jelas ada nukleus di tengah, manakala elektron bertawaf sekelilingnya. Kita juga nampak model ni di Mekah, antara lautan manusia yang bertawaf sekeliling Ka'abah di tengah. 

Dalam bahasa sains, model ni susah sikit nak dihurai. Cuba kita tekuni juga. Apabila setiap 'kuantum' cahaya tunggal dan terlindung ini terkena pada sesuatu objek, bahagian elektron yang paling luar akan menjadi 'teruja giler'. Dalam bahasa rock, elektron ni naik syih, atau stim

Keterujaan elektron ini menyebabkannya membuat 'lompatan kuantum' atau yang biasa kita dengar sebagai 'quantum leaps.' Lompatan kuantum maksudnya adalah keterujaan elektron untuk bergetar lebih dari kadar tenaga normal kepada kadar atau keadaan yang lebih 'teruja'. Sejurus selepas tu, elektron yang teruja ini akan kembali 'sejuk'. Ia akan mengeluarkan satu kuantum cahaya tunggal. Kuanta-kuanta ini memiliki jumlah tenaga yang boleh dikira/sukat dan terlindung (dihijab).

Disebabkan oleh kerja insan-insan pandai sains di atas ini, sekali lagi, teori cahaya sebagai partikel (Newton) kembali menjadi dominan. 

Istilah kuanta kemudiannya diganti dengan 'photons'. Photon menjadi suatu bahasa atau deskripsi tentang cahaya. 


Disimpulkan:
Cahaya ada dua sifat serentak - benda berjasad (partikel) dan gelombang. Kekadang ia bersifat gelombang (eksperimen Young), kekadang bersifat partikel (model atom oleh Bohr).


Pening? Selamat datang ke dunia fizik kuantum.


(Bersambung).

Baca juga
http://hasnulsaidon.blogspot.com/2011/09/happy-inter-dependence-and-birth.html 
  

Thursday, 29 March 2012

APA JADAH FIZIK KUANTUM NI?

(Tautan ke Bahagian 2)
http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/03/apa-jadah-fizik-kuantum-ni-bahagian-2.html?m=0

Sebelum apa-apa, mari kita sama-sama buka medan tenaga dengan memohon Petunjuk dan Perlindungan dari sebarang getaran tidak stabil. 


Ada sahabat yang tanya saya, "apa jadah fizik kuantum ni Nol?" Saya jawab, "aku sendiri pun segan nak mengaku faham, walaupun dah jenuh mentelaah tentangnya." 


Kena tanya lagi, "awat hang sibuk nak mentelaah?" Saya jawab, "sebab ada karya aku hadir dalam bentuk cahaya (pancaran dari projektor atau ditayang di kelir tv). Ada juga karya aku yang diakses menerusi komputer, yang dirangkaikan menerusi talian optik fiber (maklumat dalam bentuk pantulan cahaya). Ada juga yang wujud dalam bentuk bahasa binari komputer, yang kemudiannya diakses menerusi transmisi gelombang." Ditanya lagi, "fizik kuantum ni pasal cahaya dan gelombang ke?" Jawab lagi, "lebih kurang gitulah," (dalam nada separuh tak yakin). "Kalau macam tu, hang mentelaah tentang tenaga la, tak gitu?" "Macam tu la, lebih kurang."


Fizik kuantum adalah penerokaan sisi saintifik terhadap sifat cahaya. Apa yang menarik adalah beberapa 'andaian' atau hipotesis (dalam bahasa orang pandai la), dapatan dan jumpaan, mahupun teori dan proposisi dari fizik kuantum yang tidak sama dengan fizik klasik. Fizik klasik menolak metafizik. Fizik kuantum seperti kembali bertaut dengan metafizik (walaupun tak nak mengaku). Ya lah kan, tak disertakan syahadah.  


Sesiapa yang kata dia dah khatam, faham dan fasih tentang fizik kuantum ni, dia penipu. Ini termasuklah yang dah terlatih dengan teori-teori fizik tahap 'wali'. 


Apa yang orang kebanyakan macam yang menulis ni dan kita semua boleh buat adalah berkongsi beberapa sisi atau dimensinya yang lebih mudah untuk dihadam, agar harapnya jadi zat yang menyuburkan jiwa halus, atau membuka hijab fikir. Hijab fikir ni tempat bersarang 'aku' atau ego. Ego ni, kalau ikut hukum kapitalis, adalah makanan wajib pelukis tegar dan yang sekentut dengannya. Sebab tu, ramai pelukis dan yang sewaktu dengannya mudah terhijab. Saya panggil 'Hijab Pelukis'. Tak payah cakap besor la, saka ni ada pada saya sendiri.


Sebelum diteruskan hal fizik kuantum, perlu dimaklum di sini bahawa saya berjaya memperolehi markah gred 8 (E) untuk fizik semasa di sekolah dulu. Saya juga berjaya memperolehi gred 6 pening (9 atau gagal) dalam matematik. Oleh itu, sila mohon doa agar saya (dan yang membaca bunga minda saya, anda) diberi Petunjuk dan Hidayah. Bacalah dengan hati yang terbuka, cinta dan minda yang menyoal.


Nak tau fizik kuantum, perlu mengenal sifat cahaya. Sifat cahaya adalah nadi fizik kuantum. Kenal cahaya adalah denai mengenal realiti bentuk (warna contohnya) dan alam semesta. Kenal cahaya juga adalah denai mengenal minda. Minda atau akal adalah anugerah paling hebat untuk manusia. Ia adalah instrumen atau alat. Kerjanya memancarkan (persis skrin tv atau projektor) apa yang kita katakan sebagai 'realiti' dan 'pengalaman fizikal'. Nak ubah 'realiti' supaya ikut fitrah, ubahlah cara alat (minda) digunakan (dalam kes saya, seperti yang telah diwasiatkan oleh Nabi Muhammad S.A.W). Dalam Quran, ada banyak ayat tentang akal dan berfikir. Tapi ini dah masuk bab lain, yang saya sendiri pun belum lulus penuh. 


Kenal sifat cahaya, kenal fizik kuantum, kenal fizik kuantum, kenal sifat minda. Kenal sifat minda, kenal diri. Kenal diri, kenal alam. Kenal alam, jadi denai sokongan untuk mengenal Yang Maha Bijaksana.


Menarik juga bila difikirkan bahawa walaupun ada ramai pelukis atau pengkarya seni visual yang terlibat dengan permainan cahaya (warna), tak ramai yang mahu meneroka sisi fizik kuantumnya. Ada yang lebih kronik mengeluarkan diktum pelik - sifat warna (terutama pigmen warna yang dipalit atas permukaan kanvas) adalah tetap, tak berubah, kekal. Fuyooo, hukum mana dia rujuk ni? Ini diktum benda (dianggap kekal terpasung selamanya) yang menolak sebarang sifat 'baru' atau 'perubahan'. Jika disebut pada mereka "segalanya tidak kekal, bersifat baru dan sentiasa berubah la bro," mereka ni boleh naik angin. Ramai pelukis yang bermain dengan warna pigmen, mengguna dan memakai diktum pelik ni. Malu nak mengaku, tapi saya dulu pun pegang diktum yang sama dengan penuh takbur. 


Saya juga pernah terserempak dengan pengkarya yang buat 'raja lawak' tentang fizik kuantum. Mungkin agaknya untuk menutup kejahilan sendiri kot. Biasalah, saya pun ada juga buat macam tu bila nak cover line ego. Nak jadi seniman seni kontemporari la katakan. Tapi bila line dah tak tercover dan ego pecah dah tak terlayan, akhirnya terbuka juga puSAKA hijab 'pelukis'. Barulah terhegeh-hegeh menjenguk fizik kuantum menerusi denai mengenal sifat cahaya.  


Ni dah mencacai dan mengumpat. Sebelum lebih banyak dosa kering dikumpul, kita kembali ke fizik kuantum.


Deskripsi terawal tentang cahaya adalah dalam bahasa matematik. Ia dihadirkan menerusi seorang Christian Huygens sekitar 1600. Nama ni kena la ingat, walaupun bukan soalan bocor untuk SPM.


Usaha mengenal sifat cahaya/realiti benda, dari segi metafizik dan juga fizik, sebenarnya sudah pun bermula lebih kurang 4000 tahun dahulu (atau 2500-2000 tahun sebelum Masihi). Sejarahnya panjang, bercabang dan multi-dimensi. Ini termasuklah beberapa peristiwa dan watak-watak utama dari 2500 tahun sebelum Masihi hingga sekarang. Penerokaannya bersimpang-siur. Pintunya banyak. 


Bagi saya, pintu, kemuncak dan rujukan paling kamil sudah tentulah Nabi Muhammad S.A.W., yang cahaya serta sanadnya diteruskan oleh guru-guru seperti Al-Ghazali dan Sheikh Qadir Al-Jilani, hinggalah pada guru-guru Ayahanda, Bonda dan saya sendiri seperti Tuan Haji Khalid, Tok Syeh Noordin, Tuan Haji Hassan dan ramai lagi.


Gitupun, untuk blog entry ini, kita skip matapelajaran sejarah ini. Sesiapa yang berminat, boleh tanya cikgu google atau rujuk guru-guru sejarah.

Balik semula pada Christian Huygen. Dia mengutarakan pandangan bahawa cahaya bersifat gelombang. Samalah juga seperti kocak (teringat "Kocak di Fukuoka") di atas permukaan kolam air. Tak kiralah dari mana sumber cahaya, ia akan bergema/berkembang ke seluruh arah dalam bentuk sfera (macam bebola cahaya 3D). Huygen menamakannya sebagai muka-gelombang sfera. Kalau nak dibayangkan dalam bentuk 2D, pergi ke tepi kolam atau sungai atau sumber air, lepaskan sebiji batu kecil atasnya, dan lihat muka-gelombang berbentuk bulatan bergema/kembang keluar dari lokasi pusat batu dijatuhkan. Jika kita jatuhkan satu lagi batu kecil berhampiran dengan lokasi jatuhnya batu pertama tadi (menyusul sejurus selepas batu pertama), ia mencetuskan gelombang kedua. Pertemuan riak kedua-dua gelombang ini akan membentuk corak interference - gelombang ketiga yang kompleks, yang merupakan hibrid atau hasil dari gabungan dua gelombang asal tadi. Proses ini boleh berterusan. Begitu jugalah bila dua sumber cahaya (lampu mentol misalnya) bergabung, membentuk corak gelombang cahaya yang baru.  Proses ini boleh berterusan hingga membentuk pelbagai corak gabungan gelombang yang infinit dan pelbagai. Ini interpretasi Huygen.  

Kita juga boleh melihat hukum yang sama diguna-pakai dalam beberapa contoh corak skimatik seni Islam (arabesque). Ini membuktikan bahawa seniman seni Islam tak minat meniru rupa kasar alam. Mereka memahami hukum fizik kuantum dan mengaplikasikannya dalam membina pelbagai corak visual yang rumit, kompleks dan infinit, seperti yang dapat dilihat pada sifat permukaan air.

Sebab itu agaknya, air banyak digunakan dalam pelbagai bentuk kaedah atau terapi pemulihan, penyembuhan dan perubatan. Melihatnya berkocak pun dah cukup untuk melaraskan gelombang kita dengan gelombang kuantum yang lebih halus dan besar (alam semesta). Ia membuang kocak atau keruh fikir (gelombang tidak stabil). Kita rasa segar.


Tapi Huygen ni tak pandai main politik, tak pandai main ayat seperti seorang lagi watak yang lebih dikenali - Sir Isaac Newton. Ni satu lagi watak yang kena ingat, walaupun bukan syarat dapat ijazah. 


Nama pun berpangkalkan 'Sir', kira macam Dato' la di Malaysia sekarang. Ni saintis birokrat. Sekarang pun ramai, termasuk di Malaysia. Newton waktu tu guna teori 'corpuscular'. Nak sebut pun boleh terseliuh lidah tempoyak (atau kari). Interpretasi Newton terhadap cahaya, lain sikit. Pada dia, cahaya wujud sebagai partikel (zarah paling halus) atau corpuscles. Ia bersifat seperti bola billiard atas meja billiard. Sebab dia ada kabel politik yang kuat, pangkat Dato' pulak, teori Newton ni lebih dominan (bukan atas dasar saintifik). Kira Newton ni masa tu, 'the man', tak boleh usik.


Dari sekitar 1600 hinggalah 1800 teori Newton ni dominan. Hanya selepas itu barulah muncul empat watak utama yang lain, yang kembali pada teori Huygen. Mereka bereksperimen, buat pengiraan dan membina teori yang menyokong teori cahaya sebagai gelombang. Hasilnya adalah apa yang kita panggil hari ini sebagai gelombang elektromagnetik. Empat manusia ini ialah Thomas Young, Augustin-Jean Fresnel, James Clerk Maxwell dan Heinrich Hertz. Yang empat ni, terpulangla nak ingat atau nak lupakan.


Young menghasilkan eksperimen yang pernah kita semua lakukan semasa di sekolah dulu (kalau jurusan sains la ya). Eksperimennya dipanggil double slit experiment. Kalau tak ingat, berkemungkinan anda gagal subjek fizik masa SPM dulu (lebih kurang yang menulis ni la). Dah lebih 200 tahun umur eksperimen mudah ni, sampai sekarang masih ada dalam silibus. 


Perincian eksperimen akan saya bekalkan dalam blog entry yang lain. Kita tinjau konsep dari hasil dapatannya dulu. 


Eksperimen Young menunjukkan bahawa cahaya bertindak seperti gelombang. Fresnel kemudiannya menggunakan hasil eksperimen Young untuk membina formula matematik yang menghuraikan bagaimana cahaya terpantul dari sebarang sumber cahaya dan bahan. Kedua-dua mereka mencipta model dan alat untuk menyukat fenomena cahaya menerusi bahasa matematik. Bahasa matematik adalah denai awal memaknakan (secara saintifik) cahaya. 


Sekitar lewat 1800, seorang lagi geek, James Clerk Maxwell mencipta satu set formula yang menggunakan gabungan gelombang medan elektrik dan gelombang medan magnetik untuk menerangkan sifat cahaya. Teori gelombang elektro-magnetik Maxwell yang lebih baru (ketika itu) menerangkan tentang cahaya, gelombang mikro, gelombang radio, dan pelbagai jenis gelombang yang lain. Pada tahun 1887, Heinrich Hertz mengesahkan formula Maxwell menerusi eksperimen. 


Cahaya adalah tenaga yang hadir dalam bentuk gelombang, sah!


Teori corpuscular Dato' Newton jadi nazak, kemudian mati (tapi dihidup kembali oleh Einstein kemudiannya). Kalau ikut hukum sains zaman tu (sempadan masuk ke abad ke 20) cahaya adalah gelombang. Masa ni la, fizik kuantum dilahirkan. Ia dilahirkan menerusi minda seorang Louis de Broglie.


(Bersambung)   

Baca juga
http://hasnulsaidon.blogspot.com/2011/09/happy-inter-dependence-and-birth.html 

PLEASE LA!

When it comes to this, its called 'race-based, ethno-centric and racist system', when it comes to that, its called 'enriching the multi-cultural landscape'. Please la!

LESSONS OF THE DAY

Lesson 1.
"Attention superstar and dogmatic designer cum curator - there is no singular and generic design solution that can be applied to all types of exhibition and info-graphic design. Different types of visitors react differently to an exhibition. Make sure you know your audience profile and understand their needs before you start giving a sermon about your fancy design theories." 


Thank you Stella Chong for a wonderful insight from the findings of your Masters' research. You are taking a path less taken that only few brave and persistent people dare to take.


Lesson 2.
"What probably makes contemporary art interesting is that it may not be about art anymore." 


Thank you Kevin for a refreshing 'berkebun' session in Kebun Rupa. And thank you for sharing the journey of your mind with me. All the best with your Phd bro.

Wednesday, 28 March 2012

KEBUN RUPA AT MGTF USM

Kebun Rupa, as viewed from Kebun Rasa
Kebun Rupa MGTF (Muzium & Galeri Tuanku Fauziah) USM  (Universiti Sains Malaysia) is finally ready, after 3 years of vibrating in a lingering quantum state. It was initiated by its first Artist-in-Residence, Najjar Musawwir from the USA last year in 2011. It is currently occupied informally by Shamsul Bahari, a local Penang artist. Other than residency, Kebun Rupa is currently utilized for small scale tutorial and consultation space.

Kebun Rupa is a space for multi-dimensional paths to garden the mind through trans-disciplinary engagements in visual culture, cultural studies, cybernetic and new media paradigm, mind studies, quantum physic, Eastern metaphysic, alternative healing and sustainability. 

Kebun Rupa provides studio space, video editing concolse, video art library of USM Video Art Collection, mini library primarily on new media and electronic art, mini lecture, seminar and tutorial space, private consultation space, guest lounge, a mini pantry and a washroom/toilet. 

Kebun Rupa is located just across the office block of the Muzium & Galeri Tuanku Fauziah, Universiti Sains Malaysia (MGTF USM). It is also surrounded by a natural setting, on a majestic and historical hill, a stone throw away from USM Eco-hub, Global Archaeological Research Centre and Durian Valley (mini jungle). It is just a walking distance from USM's Guest Houses, a restaurant, a futsal field, and a majestic view of the iconic Penang bridge and Straits of Penang. 

Kebun Rupa is driven by the spirit of unveiling and experiencing the infinite creative manifestations of the working of the Supreme Intelligence. Kebun Rupa humbly welcomes those with likewise spirit, propelled by abundance of love, joy and happiness.

Kebun Rupa is now working with NAFA's Jogjakarta and LAVAA  Langkawi on a series of residency program for creative individuals.

For pictures, click


Blessed souls who have stirred some good ripples at Kebun Rupa:

March 2012 

1. Noor Azizan Paiman (Lecturer, visual artist, now doing his Phd at USM)
2. Raja Shahriman (Visual artist) and wife Mala
3. Bibi Chew (Lecturer and Head of Foundation Studies), MIA KL 
4. Lily (lecturer at MIA) 
5. CEO of Malaysian Institute of Art (forgot her name!)
6. Kelvin Chuah (Phd student USM)

April 2012

1. Ema (Masters student UNIMAS)
2. Leila Tehrani (Masters student USM just graduated) 
3. Nor Zaidi (Phd student USM)

April 2012 onwards :

1. Stella Chong (Masters student USM)
2. Assoc. Prof. Omar Bidin (Dean, School of the Arts USM)
3. Yusuf Bakar (Senior Cultural Officer, USM)
4. Tengku Sabri (Visual artist/lecturer MMU)
5. Musrizal (Curator, National Art Gallery)
6. Hasmi Hashim 
7. Azizi (LAVAA)
8. Badrul (Penang businessman)
9. Anuar (Yayasan Islam Pulau Pinang)
10.Nazli Aziz (Galeri Chandan)
11.International exchange students at USM
12.1st. year, New Media Technology students, USM.
13.Final year Fine Art students, USM.
14.Prof. Zakaria Ali (UPSI) and wife
15.Assoc. Prof. Suhaimi (UPSI)









For related links :

Initiation of Kebun Rupa
http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/02/letter-to-najjar.html


Visitors:

http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/06/tamu.html 

http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/06/pelajar-pertukaran-antarabangsa-usm-di.html 

http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/06/ziarah-zizi-dan-badrul-ke-kebun-rupa.html 


http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/06/nazli-aziz-di-kebun-rupa.html


http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/06/aloy-di-kebun-rupa.html


http://hasnulsaidon.blogspot.com/2012/03/lessons-of-day.html


A FLOWER FROM FUKUOKA WAS FLOWN TO MGTF USM.

Welcoming Noriko Itsimatsu from Fukuoka Japan to MGTF USM.  She was one of the key persons during my residency at the Fukuoka Asian Art Museum in 2003. I remember then suggesting her to re-visit Malaysia (Penang specifically). Noriko is doing her Phd field research here in Malaysia (after Thailand), and will be based in MGTF USM for the next 5 months. All the best my friend.

Tuesday, 27 March 2012

MEDAN KUANTUM - BEBERAPA PETIKAN MENGENAI KEAJAIBAN BERNAMA 'MINDA'

Mari kita susul 'syahadah'. Mari kita jadi SAKSI kepada keajaiban bernama 'minda' agar kita lebih menghargai satu anugerah yang bernama 'membuat pilihan'. 

Sebelum tu, kita mohon Petunjuk, Hidayah dan Perlindungan. Kita tutup semua pintu batin dari segala gangguan tenaga tidak stabil. Kita korbankan ego.

Selain dari meninjau banyak ayat dalam Al-Quran tentang peri pentingnya keajaiban 'akal' dan anugerah 'berfikir' (sebelum terJADI dan dipanggil TAKDIR), mari kita sama-sama 'buka medan' dulu menerusi petikan-petikan di bawah. 

Petikan-petikan dibawah tidak disusul oleh petikan sumber. Mungkin dengan cara itu kita dapat kurangkan prejudis dan bias.

"Fikiran kita berinteraksi dengan seluruh alam pada tahap fizik kuantum."

"Dengan mempelajari bagaimana memandu proses berfikir dengan cara fitrah, anda memiliki kemampuan untuk mempengaruhi dunia anda menerusi fikiran."

"Semua yang dikatakan 'kita' adalah hasil dari apa yang kita fikirkan. Minda adalah segalanya. Apa yang kita fikir, kita jadi."

"Kita adalah gumpalan tenaga. Semuanya adalah tenaga. SEMUA."
 
"Sentiasa ingat, fokus anda menentukan realiti anda."

"Setiap kali kita berfikir, kita mencipta masa depan."

"Imajinasi adalah segalanya. Ia adalah pembayang kepada tarikan kehidupan yang bakal muncul."

"Kita adalah dari Yang Satu. Oleh itu, kita berkait secara fiziknya dengan semua kehidupan dan segalanya dalam alam semesta ini."

"Terdapat apa yang dipanggil pertautan universal atau pertautan kuantum yang mendasari segala kehidupan." 


"Otak kita sebenarnya adalah komputer kuantum."


""Minda menjadi instrumen yang keadaan kuantumnya mengizinkan observasi, mencipta realiti dan meniruskan realiti menjadi 'kejadian'."


"Mohon dan anda akan diberi."


"Law of Inertia - setiap objek yang pegun(tidak bergerak) akan kekal pegun. Setiap objek yang dalam pergerakan akan kekal bergerak. Kecuali dipengaruhi oleh kuasa dari luar."


"Law of Force and Momentum - sesuatu kuasa yang bertindak terhadap sesuatu jasad ditakrifkan dalam satu garisan lurus dan merupakan hasil dari isipadu dan peningkatan kelajuannya."


"Law of Reciprocals (Action and Reaction) - untuk setiap aksi, akan ada reaksi bertentangan yang sama kuasanya."


"Saiz tidak menjadi hal. Tengok saya ni. Kamu menghakimi saya berdasarkan zaiz saya, kan? Hmm? Hmm. Sepatutnya bukan macam tu. Sebab sahabat saya adalah Kuasa, dan ia adalah sahabat yang amat perkasa. Tenaganya menyelubungi kita dan menautkan kita. Kita adalah cahaya bersinar, bukan jasad kasar. Kamu mesti dapat rasa Kuasa itu disekeliling kamu, di sini, antara kamu, saya, pokok, batu, semua tempat, ya."


"Bila saja anda berfikir yang anda boleh atau tidak boleh buat, anda betul."


"Kehidupan adalah penari, dan kita adalah tariannya."


"Orang yang bijak membentuk kata-kata dari fikirannya"


"Tak perlu berlegar-legar dalam masa silam, tak perlu memimpikan masa depan, beri tumpuan minda pada saat KINI."


"Lebih payah seorang itu mencuba, lebih banyak rintangan dicipta untuk diri sendiri"


"Lebih banyak seorang itu bertindak dalam harmoni dengan seluruh alam, lebih banyak seorang itu dapat capai, dengan usaha yang sedikit."


"Ruang adalah benda teragung, kerana ia mengandungi segala benda"


"Mereka yang bergantung pada dunia berdasarkan pancaindera sebagai yang benar-benar wujud hakiki, sebenarnya hidup daif dalam lubuk kejahatan dan kejahilan"


"Berhati-hati dengan apa yang kamu fikir. Kehidupan anda dibentuk oleh pemikiran anda."


"Semua zarah jasad berpunca dan wujud atas ihsan suatu kuasa...Kita boleh andaikan bahawa di sebalik kuasa ini adalah kewujudan Minda Bijaksana yang sedar. Minda ini adalah matriks untuk semua zarah jasad."


"Minda menjadi lokasi benih yang jika dibiarkan tumbuh, akan menarik padanya segala kondisi yang diperlukan untuknya dizahirkan menjadi bentuk yang dapat dilihat."


"Anda adalah perlanjutan fizikal dari yang tidak berbentuk fizikal."


"Anda memilih reaksi sepertimana anda memilih apa yang hendak difikir."


"Kembalilah pada fitrah. Segalanya adalah SEMPURNA."


"Kesedaran (bangun)...adalah satu fenomena dalam mana kewujudan alam semesta diSAKSIkan."


"Yang kita katakan realiti adalah ilusi, walaupun ia adalah ilusi yang tekun/tidak mudah mengalah."


"Jika kita mengandaikan bawaha kewujudan kita pada dasarnya adalah bertaut dalam satu medan percantuman (unified field) dalam mana kita adalah satu, akan menjadi lebih mudah untuk kita memahami bagaimana kita saling mempengaruhi satu sama lain."


"Lebih banyak anda mencairkan diri ke dalam sesuatu yang lebih hebat dari diri anda, lebih banyak tenaga anda miliki."

Sebagai penutup, kita susul pula dengan soalan "Apa yang aku PILIH untuk FIKIRkan sekarang?"


(Bersambung).

Monday, 26 March 2012

MEDAN KUANTUM DARI BAYANGAN KARYA-KARYA AMRON OMAR

Kerdil di dalam bayangan seorang 'Amron'.
Mari kita buka tabir hijab fikir dan rasa agar terpancar 'cahaya' yang menghadiahkan sebuah bayangan himpunan karya-karya seorang Amron Omar. 
 
Bersama Musrizal dan Alizam dari BSVN dan orang kuat saya Adi dan Sham (MGTF USM) ziarah Pameran Solo adiguru saya Amron Omar. 


Untuk Alizam (bekas pelajar di UNIMAS dulu) yang saya kasihi, ada banyak yang saya nak kongsi tentang aspek kuratorial pameran ni. Nanti kita jumpa, saya buat secara 'one to one', lebih afdal.

Memaknakan kebun awal (lakaran-lakaran persediaan) Amron Omar. Saya dah kongsi panjang lebar wacana tentang Amron Omar dalam blog entry sebelum ini. Sisi teknik, bahan, peralatan, perkakasan, termasuk adab, disiplin dan tertib melukis yang saya kutip dari Amron boleh buat satu lagi khazanah ilmu. Sisi ini lebih baik buat cara 'alami' (praktis) dari bertulis atau berteori.
 
Berkebun - Kongsi khazanah ilmu Amron dengan Musrizal (BSVN) dan Afzanizam (kurator muda di MGTF USM)

Nilai terang-gelap (ton) boleh menipu persepsi (tak tetap, bergantung pada sumber cahaya). Yang penting adalah kefahaman terhadap struktur dalam membina bentuk. Ramai yang melukis 'orang' dengan 'menyalin-semula' sifat ton , menggaya, mendrama, mementas kesannya dengan gah (jadi 'visual spectacle'). Kata Pak Mail (Ismail Zain, adiguru yang lain), lukisan yang dilukis cara cetek dan jalan pintas ini, rapuh.


Dalam bayang ada banyak warna, bukan hitam dan gelap je.


Lihat cara Amron baca satah (rupa dalam ruang tiga dimensi). Dalam satah besar (makro) ada satah kecil (mikro). Ini sebahagian dari penzahiran hukum kuantum, seperti yang terdapat pada rekabentuk skimatik dan arabueque seni Islam.



Dalam gelap pun ada satah. Sebab tu 'form' atau bentuk dalam lukisan Amron tak mati atau rata ('flat'). Ia 'hidup'.

  
Alizam yang dikasihi. Jadi Kurator mesti ada 'hormat', 'kasih' atau 'cinta' pada khazanah ilmu yang ingin disampaikan (dalam kes ini, menerusi seorang Amron Omar). Jagalah pencahayaan dan kemasan pemasangan. Kita hormat ilmu, ilmu jadi berkat.
(Maaf, gambar kabur) 


  
Tak perlu terlalu banyak karya dipamerkan, agar tidak menjadi pameran gambar orang bersilat. Mungkin boleh fokus pada beberapa lukisan ikonik terpilih saja agar lebih enak dihadam jadi ilmu.



Masa saya belajar dulu, saya datang ke Balai Seni Lukis Negara (Bangunan Majestic yang lama tu), duduk depan lukisan ni berjam-jam. Siap bawa oil pastel untuk cari warnanya dan kaji macam mana Amron pecahkan satah bentuk.


Ini lagi satu karya ikonik, Catan Diri. Saya banyak belajar tentang 'bayang' dari karya ini. Saya juga belajar ilmu membaca 'bahasa badan' dari karya ini. Manusia berbicara menerusi bahasa badan jauh lebih banyak dari bahasa tutur. Bahasa badan adalah penzahiran halus dari getaran batin. Dalam duduk, Amron masih sedia untuk 'bertarung'.


Warna tak tetap dan bukan terletak pada permukaan. Sifat warna asal dari cahaya, ia memantul/refleksi. Alam jasad adalah refleksi alam batin (medan kuantum). Warna jasad adalah pantulan warna batin. 

Saya belajar teknik 'glazing' untuk hasilkan kesan warna yang 'melayang-layang' atau 'bergetar', agar warna tidak 'mati' atau 'flat'. Teknik 'glazing' menuntut kesabaran, perlu tunggu warna di bawah kering betul-betul sebelum meletakkan lapisan warna separa lutsinar (dengan kadar tebal-nipis berdasarkan gerak hati). Warna lutsinar dihasilkan dengan minyak linseed. Nak tunggu kering, lama. Lepas dah betul-betul kering, sapu lagi lapisan warna nipis atasnya. Warna yang terhasil tidak sama dengan warna yang dipalit terus dari tiub. Warna yang terhasil lebih 'masak' dan 'berangin'. 

Saya belajar ilmu mengenal sifat cahaya dari catan ini.

 
Bersama Afzanizam (Kurator dari MGTF USM) di depan catan diri.


Nama dan karier hanyalah 'bayangan'.
Berkebun dengan para pelajar USM (dan anakanda sulung Delly) yang dikasihi. Kongsi sejarah dalam mencari arah untuk mencipta masa depan pada hari ini. Mari kita 'mengenang' masa depan. Menanam, membenih, menyubur medan kuantum berbekalkan bayangan dari karya-karya seorang Amron.  


Adi (MGTF USM) dengan gaya futsalnya, seakan bakal kena terajang dari belakang.



Ini namanya rezeki dan jodoh. Dijodohkan bertemu Koon (bekas pelajar di USM dulu) dan U-Wei (sifu/adiguru filem saya) bersama dengan 'buah hati kami' (Dulu dan Delly).

Secara batinnya, kita semua dibertaut halus dalam medan kuantum yang universal. Jika bijak mencari frekuensinya, kita menjadi bayangan jasad (penzahiran atau manifestasi) Yang Maha Bijaksana (Supreme Intelligence). 

Seni rupa adalah laluan, bukan destinasi. Nama dan karier hanyalah tanda-tanda yang tidak kekal dan bersifat baru (transient, everything passes). Di sebalik segala bayangan permainan mimpi benda (kehidupan material atau fizikal), kita carilah 'cahaya' yang mengizinkan segala rencah bayang ini di
SAKSIkan.

Mari kita bersyahadah.